.

.

Pengikut

Program cuti sekolah



Bagaimana mendapatkan keberkatan??


Mungkin jarang antara kita yang tidak tahu tips-tips belajar daripada 'salafus soleh' terdahulu. Semua tahu bukan apa itu berkat?

Sesuatu yang tidak boleh dilihat, tetapi dengan berkat itu, kita boleh berasa tenang dan bahagia sentiasa walaupun separuh dunia berada di bahu kita.

TIPS BELAJAR

1) Sebelum belajar, niat bahawa aku belajar ini kerana Allah S.W.T.

Setiap kali mahu keluar bilik untuk pergi kuliah, sentiasa ingatkan diri, aku menuntut ilmu ni kerana Allah S.W.T. Banyak kelebihan bagi orang yang menuntut ilmu.

Jangan rasa tertekan jika kelas bermula seawal jam lapan pagi dan habisnya pula dalam pukul lima petang. Tetapi fikir bahawa sepanjang proses menuntut ilmu ini, Malaikat akan sentiasa mendoakan kita. Jadi, kita tidak akan rasa terlalu tertekan jika kelas itu tersangatlah lama.

2) Disiplinkan diri.

Setiap kali mahu study, mesti baca satu muka surat al-Quran sebelum bermula waktu study itu. Jadi, pasti kita tidak tinggalkan al-Quran walau sesibuk mana pun kita. Ustazah ada cerita satu kisah yang sangat memberi inspirasi.

Ada seorang budak perempuan di Arab Saudi yang mayatnya tidak hancur, walaupun sudah lebih dua tahun dia meninggal dunia. Ramai yang pelik kerana budak itu masih kecil, dalam umur 15 tahun. Jadi, ada yang pergi pada kedua ibu bapa budak itu dan bertanya, apakah amalan budak perempuan ini.

Ibunya menjawab, saya tidak tahu apa yang istimewa anak saya lakukan, cuma saya tahu dia sangat menjaga al-Quran. Setiap kali sebelum belajar, dia pasti akan baca satu muka surat ayat-ayat al-Quran, memang tidak pernah tinggal. Jadi, budak sekecil ini pun boleh baca satu muka surat setiap kali sebelum belajar, kita yang besar panjang ini mustahil tidak mampu bukan? Orang yang hebat tidak akan memberi alasan, tetapi dia sentiasa cari jalan.

3) Kembalikan caj-caj positif dalam diri supaya tiada ruang untuk Syaitan menghalang kita menuntut ilmu.

Apaila kita rasa tertekan kerana berkali-kali sudah membaca topik tersebut, tetapi tetap tidak faham, dan akhirnya, kita rasaputus asa dan terus tutup buku. Dan yang lebih bahaya, mind setting akan mengatakan topik ini sangat susah dan tidak menarik. Akhirnya, kita tinggalkan terus topik itu hingga akhirnya kelam kabut waktu menjelang peperiksaan.

Jadi, apa kata kita cuba tips daripada 'salafus soleh' terdahulu. Apabila ada sesuatu yang menghalang fokus, mereka pergi perbaharui wudhuk dan solat sunat dua rakaat.Jika kita seperti ini, sekurang-kurangnya dapat perbaharui wudhuk sudah memadai.

4) Utamakan seruan Allah S.W.T.

Part paling penting! Apabila sedang khusyuk study, tiba-tiba azan berkumandang. Berhentilah sebentar untuk menyahut seruan Allah S.W.T. Tidak lama pun solat ini. Jadikan ia sebagai terapi diri selepas penat belajar. Imam Ghazali ada mengatakan bahawa:

"Orang yang menyahut seruan azan dengan serta merta meninggalkan segala urusan untuk menunaikan solat berjema'ah, di akhirat kelak, dia akan dijemput oleh Allah S.W.T dengan penuh lemah-lembut dan menjadi tetamu-Nya."



Jadi, setiap kali rasa berat punggung mahu berhenti study untuk solat, ingat kembal, jika aku mahu dijemput oleh Allah S.W.T di Akhirat kelak, aku perlu utamakan solat dahulu daripada kerja lain. Mana kita tahu bukan, kita lagi rasa mudahapabila belajar selepas selesai solat itu. Inilah namanya berkat. Apabila kita utamakan Allah S.W.T daripada benda lain.



5) Jangan lupa membaca doa dan ambillah wudhuk sebelum mula belajar.

Doa mohon Allah S.W.T memberi kekuatan dalam menuntut ilmu. Apabila kita ada wudhuk ini, kita akan sentiasa ingat bahawa belajar ini adalah satu ibadah yang sangat dituntut dalam Islam dan memudahkan lagi untuk kita terus solat jika sedang belajar, tiba-tiba azan. Kita tidak tahu dengan wudhuk itu, kita belajar lebih berkat.

.............................................................

Kesimpulannya, selamat beramal. Cubalah praktis tips belajar ini, matlamat kita bukanlah cemerlang dalam belajar semata, tetapi kita juga mahu keberkatan daripada Allah S.W.T. Ihfazillah yahfazka, ihfazillah tajidhu tijaahak (Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu).

Jadilah seperti Rasulullah S.A.W dan para sahabat yang hidupnya seimbang dunia akhirat, walaupun sibuk di medan perang dan sibuk mentadbir negara. Mereka lagi sibuk daripada kita, tetapi masih ada waktu untuk bangun tahajjud dan membaca al-Quran.

Buat pemburu dunia, jangan pula kita memberi alasan, mereka tidak sama macam kita, Iman mereka mantap kerana Rasulullah S.A.W ada di sisi. Kita tidak sehebat mereka. Andai itulah pemikiran kita, percayalah, selamanya kita akan menunduk ke bawah tanpa mendongak langit yang cerah di atas.


personaliti mengikut huruf pangkal nama..



Sekadar berkongsi,tidak perlu percaya...(nk percaya pun x per).. ^_6..

Pemilihan huruf pertama pada nama juga adalah penting. Berikut sebagai sedikit panduan.

huruf A

Ramah dan murah senyuman.Mereka juga pandai menyesuaikan diri dalam pergaulan selain bijaksana dan cerdas.Kelemahannya, sangat mudah berasa hati, dan mudah mengeluarkan kata-kata pedas ketika meluahkan perasaan marah. Meskipun begitu marahnya mudah reda.

huruf B

Selalu tenang dalam menghadapi masalah yang rumit dan membahayakan dirinya adalah ciri penampilannya.Mereka juga sangat setia dan penyabar, yang menjadikannya amat disenangi dalam pergaulan. Kelemahannya sangat mudah tersinggung.

huruf C

Ramah dan pandai berbicara.Ini yang menjadikannya popular di kalangan rakan-rakan. Mereka tidak bersungguh dalam bertindak dan selalu menganggap masalah yang dihadapi adalah remeh.

huruf D

Pendiam, bercakap hanya bila perlu. Sopan, berdisiplin dan kuat bekerja. Kelebihannya itulah yang menghasilkan kejayaan dalam mencapai cita-cita. Kelemahannya adalah selalu bimbang dan sukar mempercayai orang lain.

huruf E

Pandai dan penuh pertimbangan dalam menjalankan tanggung jawab. Sikapnya periang bila hatinya senang, tetapi suka berdiam diri apabila hatinya gundah dan boleh membuatkan hati orang lain terluka.

huruf F

Punya pendirian yang teguh, tidak mudah goyah dan keras kepala.Mereka juga sukar memaafkan.Tidak setia dan amat berhati-hati bila berbelanja.

huruf G
Kerap murung dan bersedih hati. Pendiriannya mudah dipengaruhi. Tekun belajar ketika rakannya bermalas-malasan dan sebaliknya suka bermalas-malasan ketika rakannya sedang tekun.

huruf H

Mudah simpati, bahasanya lemah-lembut. Tidak pernah melukai perasaan orang lain. Selalu tergesa-gesa dalam melakukan pekerjaan, suka berkhayal dan bercita-cita terlalu tinggi.

huruf I

Suka memendam perasaan dan permasalahan. Mereka juga mudah merasa curiga dan cemburu terhadap orang lain. Suka menangis.

huruf J

Ramah dan murah senyuman. Mereka juga pandai menyesuaikan diri dalam pergaulan. Mudah merasa ragu dalam membuat keputusan dan tidak tegas.

huruf K

Pandai berjenaka. Hari-harinya sentiasa ceria walaupun perasaannya gundah. Kelemahannya suka bercerita rahsia

huruf L

Ramah dan pandai bergaul dan mempunyai ramai kawan. Tidak suka bergosip dan mencampuri urusan orang lain. Amat berhati-hati bila berbelanja. Kelemahannya tidak menepati masa.

huruf M

Pandai dan kreatif, suka kelembutan dan jika dikongkong, mereka akan memberontak. Senang dijadikan sahabat, kerana mereka tidak berkira. Kelemahannya boros dan keras kepala.

huruf N

Baik hati dan rapi dalam berpakaian. Mereka suka menghulurkan tangan menolong orang lain tanpa memikirkan balasan. Kelemahannya mudah bersedih hati dan kurang percaya diri.

huruf O

Serba boleh. Suka memendam perasaan dan permasalahan serta sukar mempercayai orang lain. Akibatnya ramai yang menggapnya sombong dan suka memilih teman.

huruf P

Pandai berjenaka dan selalu ceria. Punya banyak idea dan sangat kreatif. Sering melakukan sesuatu yang belum dilakukan orang lain. Agak pendendam dan boros.

huruf Q

Setia dan mudah memaafkan orang lain. Suka meluangkan waktunya untuk kawan-kawan. Keras kepala, sukar diatur dan mudah emosi.

huruf R

Pendiam dan bercakap hanya bila perlu. Tekun dengan kerja yang disukai dan bersungguh-sungguh dalam mengejar cita-cita. Suka mengkritik. Dan sukar mengawal bicara ketika marah.

huruf S

Pandai dan tekun dalam mengejar cita-cita. Tidak suka pada orang yang suka memungkiri janji.Kelemahannya mudah tersinggung selain sukar menahan emosi. Jika sudah emosi marahnya meledak-ledak.

huruf T

Sangat berdisiplin. Selalu mengerjakan sesuatu menurut aturan buku. Tidak suka mengelamun atau bermalas-malasan. Suka menonjolkan diri selain senang gugup, terutama bila bersalah.

huruf U

Suka berterus-terang dan menyendiri. Naif baginya merugikan orang lain. Tidak tahan dengan kritikan dan kurang pandai menyusun kata-kata jika berbicara didepan orang ramai.

huruf V

Tutur katanya lembut dan pemalu. Pandai meyesuiakan diri.Selain itu, mereka juga pandai menguasai orang disekitarnya dengan cerita-cerita yang memikat. Tidak suka berterus terang.

huruf W

Ramah dan mudah simpati. Sikapnya amat menawan. Punya toleransi yang tinggi dan ringan tangan. Keras kepala dan sukar diatur, tetapi hatinya boleh dilembutkan dengan kesabaran dan kelembutan.

huruf X

Budi pekertinya halus. Suka melakukan pekerjaan sosial. Mudah tersinggung dan tidak akan berbaik dengan mereka yang menyinggungnya.

huruf Y

Pendiam dan tidak suka menonjolkan diri. Ramai menganggapnya sombong walaupun sebenarnya mereka adalah sahabat yang baik. Tidak berani mengemukakan pendapat.

huruf Z

Pandai berjenaka dan menyesuaikan diri dalam pergaulan. Suka disapa terlebih dulu dan gemar menonjolkan diri.




Little Mashitah 
Rumah

Life is Searching For Mardhotillah..







Masa Muda

bersama..


MASA MUDA by 2be star

Persahabatan ku ini
Didasari dalam hati
Diawali niat suci
Mengabdi pada Illahi

Hari - hari penuh warna
Jangan kau sia - siakan
Isi dengan karya nyata
Masa depan milik kita

Masa muda
Jalan hidup tinggal kau pilih
Hitam ataupun putih
Rohis doega
Kita di bina bersama
Menjadi insan berguna

Kami bahagia
Menjalani hari yang penunh makna
Telah ku putuskan
Hidup di dalam jalan kebenaran

Masa muda
Jalan hidup tinggal kau pilih
Hitam ataupun putih
Rohis doega
Kita di bina bersama
Menjadi insan berguna 



 MASA MUDA by Edcoustic

Masa muda usiaku kini
Warna hidup tinggal kupilih
Namun aku telah putuskan
Hidup diatas kebenaran

Reff :
Masa muda penuh karya untukMu Tuhan
Yang aku persembahkan sbagai insan beriman
Mumpung muda ku tak berhenti menapak cita
Menuju negeri syurga yang nun jauh disana

Kini jelas tiap langkahku
Illahi jadi tujuanku
Apapun yang aku lakukan
Islam slalu jadi pegangan



Little Mashitah 
Rumah..


Life Is Searching for Mardhotillah..

Lupakah kita akan Dia??





Kadang-kadang, ragam dunia membuatkan dada kita lemas dan terasa sesak walaupun pada hakikatnya, kita masih bernafas. Kadang-kadang, ragam manusia sekeliling kita menjadikan kita rimas oleh desakan-desakan yang menyuruh kita melalaikan diri dan menjauh dari Yang Maha Esa. Kadang-kadang, suasana dunia sering memerangkap dan memenjara nurani kita yang berfitrahkan kebaikan bertukar kepada keburukan dan kejahatan.

Kadang-kadang, ragam alam maya menjadikan kita mangsa tipu daya untuk kita mempercayai apa-apa saja sumber yang berjaya dikorek, direka serta ditokok tambah di alam penuh global ini. Jahilnya kita! Zalimnya kita!

Kadang-kadang, kehidupan menjadikan kita lebih kuat dan luar biasa untuk terus berjuang hadapi hidup di masa hadapan. Kadang-kadang, kehidupan yang sama ini juga menjatuhkan semangat kita dan menghalakan jiwa kita ke arah untuk berputus asa. Lemahnya kita! Lembiknya kita!

Bila ujian dan dugaan bertandang, jiwa mula resah. Hati pula sibuk rasa gelisah. Diri juga semakin menggelabah. Kenapa ya? Lupakah kita pada Allah?? Lupakah kita pada ganjaran Jannah?? Lupakah kita pada erti sebuah tabah?? Lupakah kita bahawa ketenangan itu ada pada Allah??

“(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.” (Surah Al-Ra’d : 28)

Bila kita ditimpa ujian demi ujian yang bertali arus, diri mula terasa lemas. Ingin berputus asa dari bergantung harap pada-Nya. Rasa ingin mati secepat yang mungkin walaupun amalan tak setinggi gunung. Kenapa mesti rasa begitu ya? Lupakah kita bahawa Allah itu sentiasa ada bersama kita?? Lupakah kita bahawa Allah terlalu sayangkan kita??

Sa’ad bin Abi Waqqas berkata : “Aku bertanya kepada Rasulullah s.a.w. ; ‘Ya Rasulullah, siapakah orang yang paling berat ujian dan cubaannya?’ Nabi s.a.w. menjawab ; ‘Para Nabi, kemudian yang meniru (menyerupai) mereka. Seseorang diuji mengikut kadar agamanya. Kalau agamanya nipis (lemah) dia diuji sesuai dengan itu (ringan) dan apabila imannya kukuh diuji sesuai dengan itu (keras). Seseorang diuji terus-menerus sehingga dia berjalan di muka bumi, bersih daripada dosa-dosa.’” (Riwayat Bukhari)

Bila insan kecintaan kita seperti ibu bapa, suami isteri, anak-anak, sahabat dan para guru pergi meninggalkan kita untuk selama-lamanya, kita terus dibelenggu sedih. Kecewa berpanjangan dan muram terhadap setiap keadaan. Kenapa begitu ya? Lupakah kita pada ujian Nabi terdahulu yang lebih dahsyat lagi dugaannya?? Lupakah kita bahawa setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati?? Lupakah kita bahawa dunia ini hanya sementara??

“Hai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu dan takutilah suatu hari yang (pada hari itu) seorang bapak tidak dapat menolong anaknya dan seorang anak tidak dapat (pula) menolong bapaknya sedikit pun. Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kehidupan dunia memperdayakan kamu, dan jangan (pula) penipu (setan) memperdayakan kamu dalam (menaati) Allah.” (Surah Luqman : 33)

Di mana ketabahanmu saat dugaan menyapa jiwamu? Di mana sabarmu tika ujian melanda atmamu? Di mana kekuatanmu saat ombak derita cuba menghanyutkanmu dalam rendaman air mata semata-mata? Di mana kebergantunganmu pada Allah saat dunia mula menutup mata hatimu?

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) salat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk,” (Surah Al-Baqarah : 45)

Bila hati resah dan gelisah, ingatlah, kita punya Allah…

Bila jiwa mula bergelora dengan gundah-gulana, jangan kita lupa, Allah selalu ada…

Bila diri mula dihimpit rasa duka, ingatlah, kita ada Allah…

Bila dada terasa lemas dan sesak dengan asakan cinta dunia, ingatlah, Allah matlamat utama kita..



Jangan hanya di waktu susah kita mengingati-Nya..

Tapi, di waktu senang juga, jangan sesekali lupakan-Nya..

Susah senang diiringi dengan ingatan hanya pada-Nya..

Suka duka bersama-Nya..

Sabarlah kerana Allah..

Redalah dengan segala rencana Allah..

Syukurlah dengan segala aturan-Nya untuk kita..

Insya-Allah..

Mukmin yang kuat itu tidak ada dalam kamus hidupnya erti ‘putus asa’..!




Little Mashitah
Rumah...

Life Is Searching For Mardhotillah..

dari sujud ke sujud






bagaimana ku jelaskan cinta karena itu tak dapat dijabarkan
sesuatu yang indah terlahir dari rasa
dan rasa itu karunia Ilahi (dari sujud ke sujud)

bagaimana ku jelaskan cinta bila malu selalu melandaku
semua rasa itu malu rasa bahagia
takut dan cemburu pun karunia Ilahi

dari sujud ke sujud sejuta doa ku lantun untuk cinta
dalam hati anak-anak manusia hablumminannas
dari sujud ke sujud ku tasbihkan hanya untuk cinta
Subhanallah cinta kita terus bertasbih

bagaimana ku jelaskan cinta karena itu tak dapat dijabarkan
sesuatu yang indah terlahir dari rasa
dan rasa itu karunia Ilahi

bagaimana ku jelaskan cinta bila malu selalu melandaku
semua rasa itu malu rasa bahagia
takut dan cemburu pun karunia Ilahi

dari sujud ke sujud sejuta doa ku lantun untuk cinta
dalam hati anak-anak manusia hablumminannas
dari sujud ke sujud ku tasbihkan hanya untuk cinta
Subhanallah cinta kita terus bertasbih

dari sujud ke sujud ku tasbihkan hanya untuk cinta
Subhanallah cinta kita terus bertasbih

Subhanallah, Subhanallah, Subhanallah
dari sujud ke sujud

pelakon dari drama ketika cinta  bertasbih..


Little Mashitah 
Rumah..


Life Is Searching For Mardhotillah..



PICT..2012

Alhamdulillah...
Syukur kepada Allah yang masih lagi memberi kesempatan untuk saya menulis..

Dah lama x ber"update" blog ni...
Hari ni ada kesempatan...
Banyak sebenarnya nak bercerita...tapi kita tengoklah setakat mana yang Allah bagi masa untuk saya menulis..

Cerita pertama:






Poster ni untuk apa??

Ok!!
Inilah poster untuk Program Perkampungan ICT yang dianjurkan oleh Kelab Association Multimedia and Informations Students(AMITS)...
Alhamdulillah,Allah bagi peluang untuk saya mengikuti program ini...
Sebenarnya,selepas pergi program ni,ada hari yang besar sedang menunggu..(nak prepare)
tapi,untuk memenuhi permintaan dari kawan-kawan,saya akur jua..
sebab apa??
Saya yang ajak diorang pergi,last-last,saya pula yang tak pergi..(bersebab)..
yang menariknya program ni sebab ia diadakan di salah sebuah kampung di daerah Tanah Merah,Kelantan.
Dapatlah juga saya merasai bersiar-siar di Kelantan...walau duduk dalam bas jer..(hehe)
Program ini telah berakhir dengan jayanya...dan semua pun gembira....




~bergambar bersama senior~



Antara aktiviti-aktiviti yang dijalankan....



Sedikit perkongsian dari saya:

Tulislah perancanganmu dengan sebatang pensil , serahkan pula pemadamnya kepada Allah , dan izinknNya memadam bahagian yang tidak sempurna untuk digantikan dengan perancangn yang lebih baik . Sebagai hadiah istimewa dariNya untukmu . be strong n smile . :)

 

Little Mashitah..

Kolej Teknologi Darulnaim,Kelantan

 

Life Is Seaching for Mardhotillah...




Masih adakah Insan Yang Sehebat ini...?


Seorang pemuda bernama Hassan, keluar dari kampungnya dengan menunggang seekor unta untuk membuat satu perjalanan yang jauh. Setelah lama menunggang, dia keletihan lalu turun dari untanya dan bersandar di sebatang pokok lalu tertidur. Setelah sedar dari tidurnya, didapati untanya tidak ada. Hassan lalu terburu-buru mencari untanya itu. Dalam keadaan cemas dan bimbang itu, Hassan terjumpa untanya tetapi telah mati. Alangkah hairan dan marahnya Hassan.

“Pakcik yang membunuhnya,” kata seorang tua yang ada di sisi bangkai unta itu. “Tetapi bukan sengaja,” sambung orang tua itu lagi. “Ketika unta ini memakan tanaman pakcik, pakcik lontar dengan batu kecil. Kena betul-betul di kepalanya. Lepas itu, ia berpusing-pusing dan jatuh lalu mati.” Orang tua itu bercerita menerangkan kejadian yang sebenarnya.

Hassan dalam keadaan bingung kerana terkejut dari tidur dengan tiba-tiba mencabut pedangnya dan dihayun ke arah orang tua itu dan terpenggallah leher dari badan. Hassan seakan-akan baru bermimpi tersedar dari kejadian itu dan menyesal yang amat sangat. Hassan lalu mencari keluarga si mati dan menceritakan segala-galanya. Dua orang anak lelaki orang tua itu terus membawa Hassan kepada Amirul Mukminin hari itu juga.

Lalu Hassan pun dihadapkan ke mahkamah pengadilan. Amirul Mukminin sendiri yang menjadi hakimnya. Dengan dihadiri oleh beberapa orang Sahabat, perbicaraan pun dijalankan. Sayyidina Umar selaku hakim setelah mendengar pengakuan Hassan sendiri, telah menjatuhkan hukuman bunuh ke atas Hassan. Mendengar itu Hassan berkata:

“Demi Allah, saya lebih sanggup dibunuh di dunia daripada mendapat hukuman Neraka di akhirat . Tapi, wahai Amirul Mukminin, saya minta ditangguhkan hukuman itu dalam beberapa hari kerana saya mohon untuk memberitahu ibubapa saya, anak isteri saya dan saudara-mara tentang perkara ini. Mereka semua belum tahu dan kerana jauhnya dari sini tentu mereka tak akan tahu kalau saya tidak memberitahunya.”

Sayyidina Umar kerana tegas dan adilnya menjawab, “Tidak!. Tiada jaminan bahawa engkau datang lagi untuk menjalani hukuman ini.”

Hassan merayu lagi, “Kasihanilah saya tuan hakim. Semua orang yang mengasihi saya sedang menunggu keputusan saya. Mereka tentu tertanya-tanya kalau saya tidak pulang memberitahu tentang perkara ini.” Sekali lagi, Sayyidina Umar menunjukkan ketegasan dan keadilannya, “Tidak!!,” katanya.

Kali ketiga Hassan merayu, tiba-tiba salah seorang Sahabat bangun dan berkata, “Sekalipun saya tidak kenal saudara Hassan, namun atas nama Sahabat Rasulullah, saya minta tuan hakim memperkenankan permohonan Hassan. Jika sekiranya Hassan tidak datang pada hari akan dijatuhkan hukuman, maka biarlah saya yang dihukum.”


Dengan jaminan yang diberikan oleh Sahabat itu, Abu Zar, Sayyidina Umar pun membenarkan hukuman itu ditangguhkan. Dan Hassan pun dibenarkan pulang setelah menentukan tarikh yang akan datang. Sesampai di rumah, Hassan terus memberitahu keluarganya tentang apa yang berlaku dan berkata, “Biar saya jalani hukuman di dunia dari hukuman di Akhirat.” Menangislah ibubapa dan anak isterinya. Tetapi Hassan tidak lemah semangat terus dipacunya kuda menuju ke tempat pengadilan. Dia lebih takut pada Allah daripada anak isteri. Dia lebih cintakan Akhirat daripada dunia.

Di pertengahan jalan, tiba-tiba tali pacu kudanya putus. Hassan cemas kalau-kalau dengan itu, dia terlewat sampai. Bagaimanapun dengan susah payah, Hassan dapat membetulkan tali kekang kudanya dan akhirnya dapat meneruskan perjalanannya. Tetapi sudah lewat.

Di padang tempat hukuman hendak dijalankan, kerana kelewatan Hassan, semua yang menanti sangat cemas. Mereka cemaskan Abu Zar yang terpaksa menggantikan tempat Hassan. Dalam suasana kecemasan yang memuncak, tiba-tiba berbalam-balam di kejauhan semua yang hadir nampak kuda pacuan berlari kencang menuju ke tempat itu. Setelah yakin Hasaan yang datang, mereka bertempik: “Allahu Akbar! Allahu Akbar!”

Suasana tiba-tiba bertukar menjadi sedih dan terharu. Betapa jujurnya anak muda Hassan memegang janjinya sekalipun nyawanya akan melayang. Sebaik sahaja turun dari kudanya, Hassan menghadap tuan hakim dan berkata, “Demi Allah, saya tidak berniat untuk menempah kelewatan ini. Tali kuda saya putus di tengah padang pasir. Puas saya usahakan mencari tali untuk menyambungnya. Alhamdulillah, saya dapat dan selamat tiba ke sini, tuan hakim.” Kemudian katanya lagi, “Sebelum saya dihukum bunuh, izinkan saya bersolat dua rakaat.”

Sayyidina Umar pun membenarkan. Dalam doa akhirnya, Hassan berdoa: “Ya Allah, ampunkan keterlanjuranku dunia dan di Akhirat.” Selesai menyapu muka, Hassan pun menghadap menyerahkan dirinya untuk menjalani hukuman bunuh. Tetapi pada saat yang genting itu, tiba-tiba kedua beradik anak si mati menghadap tuan hakim dan berkata:

“Kami telah menyaksikan kejujuran dan keikhlasan saudara Hassan dan telah kami saksikan juga keberanian dan kasih sayang saudara Abu Zar. Juga telah kami saksikan ketegasan dan keadilan Amirul Mukminin menjalankan hukuman Tuhan. Hasilnya, kami memperolehi kekuatan untuk meredhakan kematian ayah kami dengan memaafkan saudara kami, Hassan. Lepaskanlah saudara Hassan daripada hukuman, wahai Amirul Mukminin.” Mendengar itu sekali lagi, padang itu bergema dengan laungan: “Allahu Akbar! Allahu Akbar!”

Mereka semua bersyukur kerana terampunnya seorang saudara mereka dari hukuman di dunia dan Akhirat. Insya-Allah.



Little Mashitah
Kolej Teknologi Darulnaim...
Kelantan..

Life is Searching For Mardhotillah..

komik



















Kawan + virus..



BERKAWAN PUN ADA VIRUS!

BEDAH BUKU : Virus-virus Ukhuwah Pengarangnya: Abu 'Ashim Hisyam bin Abdul Qadir Uqdah

SEDIKIT mutiara-mutiara yang saya dapat daripada karya HEBAT ini!

1. Ukhuwah adalah suatu NIKMAT yang diberikan oleh Allah SWT kepada umat Islam. "Dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat itu, sebagai orang-orang yang bersaudara." (Ali 'Imran 3: 103)

2. Ukhuwah dan pertautan hati tak akan terikat tanpa perkenan izin oleh Allah SWT, hatta jika manusia membelanjakan segenap hartanya sekalipun.

"Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Al Anfal 8:63)

3. Ganjaran orang-orang yang berukhuwah dan mencintai kerana Allah sangat besar."Orang-orang yang saling mencintai demi keagungan-Ku akan diberikan padanya mimbar dari cahaya yang dicemburui oleh para Nabi dan syuhada.” (HR Ahmad)

4. Namun, Ukhuwah yang terbentuk itupun kadang-kadang 'bisa' TERUNGKAI tatkala diserang virus-virusnya! Baiklah, berikut adalah tips-tips untuk MEROSAKKAN ukhuwah yang dapati daripada buku tersebut (saya hanya senaraikan sebahagian);

- Berbicaralah pada saudaramu dengan nada yang tinggi dan kasar "Dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya suara yang paling jelek adalah suara keledai" (Luqman 31: 19)

- Jangan mendengar dan jangan menghargai pendapatnya 'Atha' (ulama Salaf) pernah mengatakan; "Ada orang yang memberitahuku tentang suatu hadith, padahal aku telah mengetahuinya sebelum dia dilahirkan lagi, namun kesopanannya mendorongku untuk tetap mendengarnya hingga selesai." - Selalulah berbantahan dengannya walaupun sekecil-kecil perkara "Tiada kaum yang menjadi sesat setelah mendapat petunjuk kecuali kerana mereka suka saling berbantah-bantahan. " (HR Ahmad, Tirmidzi dan Ibnu Majah)

- Kritiklah dengan keras Sehingga perasaannya terluka. Dr Abdullah Al Kathir pernah menceritakan; "Semua orang menyukai siapa saja yang memperbetulkan kesalahannya tanpa melukai perasaannya." Seorang pensyarah sedang mempersiapkan bahan ceramah yang akan disampaikan di dalam sebuah forum.

Namun, bahan yang berhasil disusun olehnya terlalu panjang dan 'detail' sehingga mungkin akan membosankan para pendengar. Dia pun meminta penilaian isterinya, "Bagaimana pendapatmu mengenai bahan ceramah ini?" Dengan penuh bijak si isteri menjawab: "Bahan ceramah ini lebih layak dan sangat baik jika menjadi artikel untuk sebuah majalah ilmiah yang mengkaji tema-tema spesifik." Isterinya secara berhikmah, mengkritik bahan itu terlalu panjang...

- Tegurlah Kesalahannya di Depan Orang Lain (Lagi ramai lagi BAGUS!) Imam Syafi'i pernah bersyair,

Nasihatilah diriku di kala aku sendiri Jangan kau nasihati aku di tengah keramaian Kerana nasihat di hadapan umum adalah sebahagian dari penghinaan Yang tidak suka aku mendengarnya Jika engkau enggan dan tetap melanggar kata-kataku Maka jangan menyesal jika aku enggan menurutimu

- Perbanyakkan 'Negative Thinking' kepadanya dan jangan maafkan kesalahannya. Fudhail bin 'Iyadh berkata, "Siapa mencari sahabat tanpa cacat, nescaya sepanjang hidupnya tidak mendapat sahabat." Hasan bin Wahb berkata: "Di antara hak-hak ukhuwah adalah memaafkan kesalahan sahabat dan terbuka atas segala kekurangannya."

- Jika ada aib atau rahsia yang diketahui, maka sebarkanlah kepada orang ramai . "Jika seseorang diberitahu oleh sahabatnya mengenai suatu hal, lalu ia pergi, maka hal tersebut telah menjadi amanah (rahsia yang mesti dijaga) baginya." (HR Daud, Tirmidzi dan Ahmad)

- Mudahlah untuk berprangsangka yang bukan-bukan tentang dirinya. "Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa" (Al Hujurat 49:12) Umar Al Khattab pernah berkata, "Janganlah berprasangka terhadap setiap ucapan yang keluar dari lisan saudaramu kecuali dengan prasangka yang baik, selama kamu masih mendapatkan celah kebaikan dalam ucapannya itu."


Little Mashitah..

Kolej Teknologi Darulnaim

Kelantan..

Life Is Searching For Mardhotillah..




Hari sukan KTD..

Alhamdulillah...
Baru-baru ini..
Al-Fallah Tournament telah mengadakan Hari Sukan KTD..
yang berlangsung pada 4 februari 2012..





wakil group BIG BANG!!
mewakili:
Center:Ainul Mashitah
GS:Alia Izah
GK:Nabilah
GA:kak Farmilah
GD:Nur Athirah
WA:Sue Ann
WD: Siti Aisyah

reserve:
Nurul Afiqah
Mawaddah
Amirah

Walaupun tidak berjaya untuk mendapat tempat pertama,kedua dan ketiga...tp apa yang dapat itulah yang terbaik...
Semoga Allah memberi kejayaan pada masa akan datang..Amin..

Little Mashitah..
Kolej Teknologi Darulnaim,
Kelantan..

Life is Searching For Mardhotillah...


number 1 4 me..



For the first time I heard this song,I think about my mom...(my ummi)

and this song typical for my ummi



Lirik Lagu Terbaru Maher Zain -

Number One for Me (Mother)


I was a foolish little child

Crazy things I used to do

And all the pain i put you through

Mama now I’m here for you

For all the times I made you cry

The days I told you lies

Now it’s time for you to rise

For all the things you sacrificed

Oooh

If I could turn back time rewind

If I could make it undone I swear that I would

I would make it up to you

Oooh

If I could turn back time rewind

If I could make it undone I swear that I would

I would make it up to you

Mom I'm all grown up now

I'ts a brand new day

I'd like to put a smile on your face everyday

Mom I'm all grown up now

And it's not too late

I'd like to put a smile on your face everyday

You know you are The Number One for me

You know you are The Number One for me

You know you are The Number One for me

Number One for me

Now I finally understand

That famous line

About the day I’d face in time

‘Cos now I have a child of mine

Even though I was so bad

I’ve learnt so much from you

Now i’m trying to do it to

Luv my kids the way you do

There’s no one in this world

That can take your place

Ooo I’m sorry for ever taken you for granted

I will use every chance I get

To make you smile

Whenever I’m around you

Now I will try to love you

Like you love me

Only God knows how much you mean to me..



Little Mashitah...

Kolej Teknologi Darulnaim,

Kelantan...

Life Is Searching For Mardhotillah...

Kembali menyintai-Nya

Alhamdulillah,syukur kepada Allah yang telah memberikan segala macam nikmat...

Disini suka saya bercerita tentang situasi yang sering berlaku dikalangan remaja,



Bicara dua orang sahabat..

“ Lina, anti paling sayang siapa dalam hidup anti?”

“ Ape nie Dhia.. mesti la Allah, pas tu, mak ayah aku, & kawan-kawan aku” , sambil mengerling ke arah sahabatnya itu.



“ Em..tp..pakwe anti? anti tak sayang dia ka?”

“ Err..mesti la aku sayang dia Dhia..dia buah hati aku..”

“ Lina..mesti anti jaga gila buah hati anti tu kan?”

“ Haha..mesti la. Aku tak akan buat dia sakit hati dengan aku, aku akan buat dia senang bila bersama dengan aku, sebab aku sayang gila kat dia Dhia..”

“ Oo..macam tue..Lina..ana nak tanya la..antara Allah dan buah hati anti, anti cinta dan sayang lebih kat sape?”

“ Wei..apa la soalan kau nie..mesti la Allah..Dia pencipta kita..”

Dhia merenung ke wajah sahabatnya itu sambil memegang bahu Azlina.

“ Lina..ana tanya anti sekali lagi, siapa yang anti paling cinta?”

“ Allah !!!”, jawab Lina.




“ Lina..betul ker??? susah ana nak percaya..”

“ Wei..apa nie Dhia..sahabat baik kau pun, kau xkenal ke? Kita kawan dari kecil, sekolah sama-sama..dan hinggalah sekarang..kita kan sahabat baik?”

“ Lina..law betol anti sayang dan cintakan Allah, kenapa anti sakiti Dia?”

“errr…apa aku dah buat Dhia?”

“ Lina..kita selalu ke majlis ilmu, tazkirah..ana yakin anti tahu Lina..”

“ Aku masih tak tahu..” Wajah Lina berpeluh-peluh.

“ Cuba anti sebut apa yang Allah tak suka?”

“ Benda yang haram, buat apa yang Allah larang..bla..bla..bla..”

“ Anti couple, keluar berdating, berpegang tangan dan jalan berdua haram tak?”





Terkedu Lina buat seketika.

“ Lina..anti rasa-rasa Allah suka ke macam tue?”

Lina semakin menundukkan kepalanya.

“ Lina..kalau betul anti sayang dan cintakan Allah..anti sepatutnya buat macam anti buat kat buah hati anti..jge hati Dia, buat apa yang Dia suka dan tinggalkan apa yang Dia benci. Mana bukti anti sayangkan Allah? Padahal anti buat benda yang Dia tak suka…Inikah yang anti katakan kepada ana yang anti lebih sayang dan cintakan Allah?”

“ Dhia..aku tak sanggup kehilangan pakwe aku..”

“ oo…anti sanggup berjauhan dengan Allah..sedangkan tadi anti mengaku anti lebih sayangkan Dia???”

Lina semakin mengerutkan dahinya dan memandang sahabatnya itu.

“ Lina..fikir-fikirkanlah…apa tujuan Allah menciptakan kita. Tak lain, tak bukan adalah untuk menyembah kepada-Nya. Kalau kau nak terus bercouple dan teruskan dengan gaya hidup anti sekarang ini..anti jangan cakap kat ana yang anti cintakan Allah ! Itu namanya hipokrit.”

Tiba-tiba Lina terjatuh, tersungkur atas lantai, seolah-olah lututnya tidak berfungsi lagi. Bergegas Dhia mendapatkannya.

“ Allah..Allah..Allah..,” perkataan yang terbit dari bibir Lina.

“ Lina..ana sayangkan anti sebagai sahabat ana kerana Allah., ana nak bersama-sama dengan anti meraih redha dan cinta Allah, dan menuju syurga-Nya,”





(bukan watak sebenar~hiasan semata-mata)



“ Allahuakbar! Aku berdosa ! Aku berdosa ! Astaghfirullahalazim..Apa yang aku dah buat? Menyentuh lelaki yang bukan muhrim seolah-olah menyentuh babi..HARAM! Masyaallah..Dhia..Mulai saat nie, aku akan bertaubat..aku akan jadi pencinta-Nya..aku nak buktikan kepada Allah, yang aku betul-betul sayang dan cinta kepada-Nya..”

“ Alhamdulillah…bersyukur kepada-Nya yang membuka hatimu, wahai sahabatku. Kembali dengan taubat bukanlah kemunduran tetapi kemajuan, kembali dengan taubat bukanlah kelemahan tetapi kekuatan kawalan dan kembali dengan taubat bukanlah kesalahan tetapi kesedaran positif.”

“ Dhia..Allah masih mahukah untuk mengampuni dosa-dosa aku?”

“ Lina..dalam surah Asy-Syura, ayat 25-26, Allah telah berfirman :

Ertinya :

“ Dialah yang menerima taubat hamba-hamba-Nya dan mengampuni seluruh dosa-dosa dan mengetahui apa-apa yang kamu perbuat dan menerima ibadah orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan menambah kepada mereka dari kurnia-Nya. Dan orang-orang yang kufur, bagi mereka seksa yang pedih.”

Akhirnya, mereka berpelukan ukhwah , menitis air mata kerana ingin menggapai cinta dan redha-Nya.

**********

Pembaca yang dirahmati Allah,

Pengajarannya di sini, belum terlambat untuk kita bertaubat. Tahukah kalian bahawa suara yang paling merdu di sisi-Nya di akhirat adalah suara orang yang bertaubat kepada Allah s.w.t. Ingatlah, setiap detik perbuatan yang kita lakukan diperhatikan-Nya, Allah Maha Melihat. Bahkan, orang yang paling bodoh adalah orang yang masih melakukan maksiat sedangkan dia tahu ada malaikat yang sentiasa mencatit setiap amalannya. Marilah kita muhasabah diri. Moga-moga kita tergolong dalam kategori orang-orang yang beriman kelak.

Wallahualam.


Little Mashitah

Kolej Teknologi Darulnaim..

Kelantan Darulnaim..

Life Is Searching For Mardhotillah

Translate

Terdapat ralat dalam alat ini
Dikuasakan oleh Blogger.
 
..::Little Mashitah::.. Blog Design by Ipietoon