.

.

Pengikut

Kembali menyintai-Nya

Alhamdulillah,syukur kepada Allah yang telah memberikan segala macam nikmat...

Disini suka saya bercerita tentang situasi yang sering berlaku dikalangan remaja,



Bicara dua orang sahabat..

“ Lina, anti paling sayang siapa dalam hidup anti?”

“ Ape nie Dhia.. mesti la Allah, pas tu, mak ayah aku, & kawan-kawan aku” , sambil mengerling ke arah sahabatnya itu.



“ Em..tp..pakwe anti? anti tak sayang dia ka?”

“ Err..mesti la aku sayang dia Dhia..dia buah hati aku..”

“ Lina..mesti anti jaga gila buah hati anti tu kan?”

“ Haha..mesti la. Aku tak akan buat dia sakit hati dengan aku, aku akan buat dia senang bila bersama dengan aku, sebab aku sayang gila kat dia Dhia..”

“ Oo..macam tue..Lina..ana nak tanya la..antara Allah dan buah hati anti, anti cinta dan sayang lebih kat sape?”

“ Wei..apa la soalan kau nie..mesti la Allah..Dia pencipta kita..”

Dhia merenung ke wajah sahabatnya itu sambil memegang bahu Azlina.

“ Lina..ana tanya anti sekali lagi, siapa yang anti paling cinta?”

“ Allah !!!”, jawab Lina.




“ Lina..betul ker??? susah ana nak percaya..”

“ Wei..apa nie Dhia..sahabat baik kau pun, kau xkenal ke? Kita kawan dari kecil, sekolah sama-sama..dan hinggalah sekarang..kita kan sahabat baik?”

“ Lina..law betol anti sayang dan cintakan Allah, kenapa anti sakiti Dia?”

“errr…apa aku dah buat Dhia?”

“ Lina..kita selalu ke majlis ilmu, tazkirah..ana yakin anti tahu Lina..”

“ Aku masih tak tahu..” Wajah Lina berpeluh-peluh.

“ Cuba anti sebut apa yang Allah tak suka?”

“ Benda yang haram, buat apa yang Allah larang..bla..bla..bla..”

“ Anti couple, keluar berdating, berpegang tangan dan jalan berdua haram tak?”





Terkedu Lina buat seketika.

“ Lina..anti rasa-rasa Allah suka ke macam tue?”

Lina semakin menundukkan kepalanya.

“ Lina..kalau betul anti sayang dan cintakan Allah..anti sepatutnya buat macam anti buat kat buah hati anti..jge hati Dia, buat apa yang Dia suka dan tinggalkan apa yang Dia benci. Mana bukti anti sayangkan Allah? Padahal anti buat benda yang Dia tak suka…Inikah yang anti katakan kepada ana yang anti lebih sayang dan cintakan Allah?”

“ Dhia..aku tak sanggup kehilangan pakwe aku..”

“ oo…anti sanggup berjauhan dengan Allah..sedangkan tadi anti mengaku anti lebih sayangkan Dia???”

Lina semakin mengerutkan dahinya dan memandang sahabatnya itu.

“ Lina..fikir-fikirkanlah…apa tujuan Allah menciptakan kita. Tak lain, tak bukan adalah untuk menyembah kepada-Nya. Kalau kau nak terus bercouple dan teruskan dengan gaya hidup anti sekarang ini..anti jangan cakap kat ana yang anti cintakan Allah ! Itu namanya hipokrit.”

Tiba-tiba Lina terjatuh, tersungkur atas lantai, seolah-olah lututnya tidak berfungsi lagi. Bergegas Dhia mendapatkannya.

“ Allah..Allah..Allah..,” perkataan yang terbit dari bibir Lina.

“ Lina..ana sayangkan anti sebagai sahabat ana kerana Allah., ana nak bersama-sama dengan anti meraih redha dan cinta Allah, dan menuju syurga-Nya,”





(bukan watak sebenar~hiasan semata-mata)



“ Allahuakbar! Aku berdosa ! Aku berdosa ! Astaghfirullahalazim..Apa yang aku dah buat? Menyentuh lelaki yang bukan muhrim seolah-olah menyentuh babi..HARAM! Masyaallah..Dhia..Mulai saat nie, aku akan bertaubat..aku akan jadi pencinta-Nya..aku nak buktikan kepada Allah, yang aku betul-betul sayang dan cinta kepada-Nya..”

“ Alhamdulillah…bersyukur kepada-Nya yang membuka hatimu, wahai sahabatku. Kembali dengan taubat bukanlah kemunduran tetapi kemajuan, kembali dengan taubat bukanlah kelemahan tetapi kekuatan kawalan dan kembali dengan taubat bukanlah kesalahan tetapi kesedaran positif.”

“ Dhia..Allah masih mahukah untuk mengampuni dosa-dosa aku?”

“ Lina..dalam surah Asy-Syura, ayat 25-26, Allah telah berfirman :

Ertinya :

“ Dialah yang menerima taubat hamba-hamba-Nya dan mengampuni seluruh dosa-dosa dan mengetahui apa-apa yang kamu perbuat dan menerima ibadah orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan menambah kepada mereka dari kurnia-Nya. Dan orang-orang yang kufur, bagi mereka seksa yang pedih.”

Akhirnya, mereka berpelukan ukhwah , menitis air mata kerana ingin menggapai cinta dan redha-Nya.

**********

Pembaca yang dirahmati Allah,

Pengajarannya di sini, belum terlambat untuk kita bertaubat. Tahukah kalian bahawa suara yang paling merdu di sisi-Nya di akhirat adalah suara orang yang bertaubat kepada Allah s.w.t. Ingatlah, setiap detik perbuatan yang kita lakukan diperhatikan-Nya, Allah Maha Melihat. Bahkan, orang yang paling bodoh adalah orang yang masih melakukan maksiat sedangkan dia tahu ada malaikat yang sentiasa mencatit setiap amalannya. Marilah kita muhasabah diri. Moga-moga kita tergolong dalam kategori orang-orang yang beriman kelak.

Wallahualam.


Little Mashitah

Kolej Teknologi Darulnaim..

Kelantan Darulnaim..

Life Is Searching For Mardhotillah

Translate

Terdapat ralat dalam alat ini
Dikuasakan oleh Blogger.
 
..::Little Mashitah::.. Blog Design by Ipietoon