.

.

Pengikut

Minna Lakum..






BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...

Assalamualaikum w.b.t...Pertama dan selamanya marilah kita merafa'kan setinggi rasa syukur kepada Allah kerana dengan limpah dan hidayah-Nya dapat lagi kita hidup dan diberi peluang untuk mempertingkatkan diri disamping bertaubat kepada Allah.Kali ini saya ingin mengajak teman-teman,sahabat handai berfikir mengenai satu perkara iaitu...


Perlukah ketawa dalam hidup kita??
Adakah ianya dapat menenangkan jiwa kita sewaktu kita bermuram??
Sebenarnya ketawa tidak dilarang dalam Islam tetapi ianya menjadi terlarang apabila
ia menyebabkan kelalaian kepada Allah..


alangkah baiknya jika setiap yang kita ucapkan dapat
meningkat kan keimanan dan membuat manusia ingat kepada Allah.



...dan alangkah hinanya jika disaat kita hampir bertemu Allah
pun kita sempat lagi menggelapkan hati kita..Nauzubillah..

.


Bukankah Islam menganjurkan cara yang lebih baik untuk menzahirkan kegembiraan kita??
Indahnya jika Islam dipraktikkan dalam segenap kehidupan...

.


Para sahabat generasi awal dahulu lebih banyak menangis daripada bergembira sedangkan ada di antara mereka yang telah dijamin masuk syurga ...
Bagaimana pula dengan kita??
Adakah sudah cukup untuk kita bertemu dengan Allah nanti dengan membawa amalan
-amalan kita yang sedikit ditambah pula dengan dosa-dosa
yang menggunung??
Jadi,sebagai dai'e pada masa akan datang,kita seharusnya mempersiapkan diri dengan melengkapkan kriteria sebagai RAJUL AKIDAH supaya apabila berhadapan dengan masyarakat.mereka akan tertarik dengan akhlak kita seterusnya mengikuti perjuangan
yang mulia ini...
WASSALAM...

Little Mashitah...


0 comment:

Translate

Terdapat ralat dalam alat ini
Dikuasakan oleh Blogger.
 
..::Little Mashitah::.. Blog Design by Ipietoon