.

.

Pengikut

Anugerah ....

Bismillahirahmanirrahim...

Alhamdulillah..syukur kepada Allah yang mencipta langit dan bumi.Dan mencipta kita yaitu manusia sebagai khalifah di muka bumi kepunyaan-Nya.Kita juga perlu rasa beruntung kerana Allah memilih kita untuk menjadi hamba-Nya yang menikmati 2 nikmat yang terbesar iaitu nikmat Iman dan nikmat Islam.

Kali ini,saya ingin mengingatkan kita semua tentang anugerah.Apakah anugerah itu??Adakah anugerah pelajar cemerlang??ataupun anugerah bintang popular??atau..pun..anugerah pelajar mithali??..semua itu bukan saya maksudkan,tetapi yang saya maksudkan ialah anugerah penglihatan,pendengaran dan suara.

Saya menganjurkan untuk kita bersunyi-sunyi seorang diri dan cuba bayangkan,bagaimana jika kita ditimpa musibah yang menyebabkan mata kita menjadi buta.Para doktor tidak berupaya lagi mengubati mata kita itu.Bayangkan perubahan yang akan terjadi ke atas diri kita.Perubahan ilmu kita serta perubahan aktiviti harian kita.Betapa susah dan deritanya kita ..tentu kita akan meras kehilangan segala-galanya.Ketika itu,kita mungkin berjanji akan taat setia pada Allah sekiranya Allah memulihkan kembali penglihatan kita.Kita juga akan berjanji untuk menggunakan mata itu kepada perkara yang di redhai oleh Allah dan menjauhi larangan-Nya.Tetapi,mengapa kita tidak berbuat sedemikian (taat setia kepada Allah) sebelum kita ditimpa musibah?

Cuba kita bayangkan pula jika kita ditimpa musibah pada telinga,lalu hilanglah pula pendengaran kita setelah kita kehilangan penglihatan.Bagaimana pula keadaan kita ketika itu.?sudah tentu kita tidak dapat melihat dan mendengar lagi.

Masya-Allah!bertambahlah kesusahan dan kesempitan hidup kita serta terkongkonglah hidup kita dari segala urusan.Saat itu,barulah kita menyedari betapa besar dan berharganya anugerah penglihatan dan pendengaran.Barulah kita menyedari betapa hidup ini memerlukan-Nya..bergantung penuh pada kekuasaan-Nya.Sesungguhnya jika kita bersolat sepanjang malam,berpuasa sepanjang hari, dan menghabiskan seluruh umur hiduo kita dengan taat kepada Allah,nescaya kita belum dapat menyempurnakan kesyukuran kita kepada Allah di atas dua nikmat ini.

Bagaimana pula jika kita kehilangan suara, menjadi bisu setelah kehilangan nikmat penglihatan dan pendengaran.Bayangkanlah betapa deritanya keadaan kita saat itu.Ketika itu penjara kita bertambah gelap dan ikatannya bertambah kuat mengongkong hidup kita.Tanyalah diri kita sejauh mana kesabaran dan keredhaan kita jika menerima penderitaan ini.

Marilah sama-sama kita memuhasabah diri.Mengapa kita tidak mahu menggunakan nikmat-nikmat ini (nimat penglihatan, pendengaran dan suara) untuk mentaati Allah dan berterima kasih kepada-Nya..Kita memandang pada yang halal,tidak mendengar melainkan yang halal dan tidak berkata melainkan yang baik..

rujukan:'Bekalan di dalam perjalanan dakwah..'

SEARCHING FOR MARDHOTILLAH..
Little Mashitah..



0 comment:

Translate

Terdapat ralat dalam alat ini
Dikuasakan oleh Blogger.
 
..::Little Mashitah::.. Blog Design by Ipietoon